Home » Uncategorized » Masakan Daerah China : Gaya Szechuan

Gaya masakan Szechuan muncul dari daerah budaya yang berbeda di bagian barat tengah Cina, sebuah provinsi yang dikenal dengan nama Sichuan.
Kawasan Cina ini berkembang secara kultural menuju akhir Dinasti Shang, pada abad ke-15. Namun, iklim juga merupakan kawasan yang membantu membentuk tradisi kuliner yang muncul dari provinsi Sichuan dan masuk ke dalam dunia masakan internasional.


Provinsi dari mana masakan yang diketahui dunia saat Szechuan berevolusi sering terasa panas dan lembab, dan ini berkontribusi pada perlunya menyiapkan makanan dengan cara-cara yang berbeda secara signifikan dari daerah lain di China. 

Baca juga : temukan rasa yang berbeda dari keju inggris.

Masakan Szechuan terutama dikenal dengan hidangan panas dan pedasnya, meski secara alami ada lebih banyak makanan Szechuan daripada bumbu dan saus yang kaya dan kuat dalam rasa.

Gambaran umum tentang sejarah dan tren kuliner mengungkapkan bahwa, sebagian besar, daerah yang cenderung banyak berbumbu adalah daerah di mana persediaan makanan segar tidak dapat diandalkan seperti di tempat-tempat yang secara tradisional menggunakan tangan yang lebih ringan dalam penggunaan rempah-rempah mereka.

Iklim Sichuan kondusif untuk mempercepat pembusukan makanan. Ini, terutama di masa lalu, membuat teknik pelestarian makanan yang diperlukan yang meninggalkan rasa kuat, seperti pengasinan, pengawetan, pengeringan, dan merokok.

Dengan demikian, rempah-rempah berfungsi untuk menutupi rasa kurang dari makanan segar dan makanan yang telah diawetkan dengan metode yang mempengaruhi rasa alami mereka. Selain masking rasa tertentu, penggunaan bumbu panas, seperti cabe rawit, cenderung lebih umum terjadi pada iklim panas, karena keringat yang bisa mereka produksi diperkirakan mendinginkan tubuh.

Sebagian besar pemijahan masakan Cina regional didasarkan pada gabungan lima sensasi rasa yang mendasar – manis, asam, pedas, asin dan pahit. Keseimbangan unsur-unsur tertentu dalam salah satu hidangan atau masakan daerah dapat bervariasi, sesuai dengan kebutuhan dan keinginan, terutama yang dipengaruhi oleh iklim, budaya dan ketersediaan pangan.

Dalam masakan Szechuan, ada berbagai ramuan dan rempah-rempah yang digunakan untuk menciptakan sensasi rasa dasar ini.

Ini termasuk berbagai cabai, merica dari berbagai jenis, paprika Sichuan, yang sebenarnya adalah jenis buah, bukan lada, dan menghasilkan efek mati rasa selain rasa hangatnya.

Paprika Sichuan, juga disebut lada bunga dan lada gunung, adalah bagian tradisional dari bubuk bumbu lima Cina, atau setidaknya yang dimodelkan pada versi paling otentik dari kombinasi rempah-rempah yang umum untuk masakan Cina regional.

Bahan lain yang biasa digunakan dalam masakan Szechuan untuk menciptakan lima sensasi rasa yang mendasar mencakup berbagai jenis gula, seperti gula akar bit dan gula tebu, serta buah lokal untuk rasa manis. Asam berasal dari sayuran acar dan varietas cuka yang berbeda.

Sebuah melon pahit khusus ditambahkan ke banyak piring untuk menawarkan sentuhan kepahitan yang melengkapi rasa lainnya. Bumbu dan citarasa lainnya termasuk kulit jeruk kering, bawang putih, jahe, minyak wijen dan pasta kacang.

Garam penting untuk masakan Szechuan, dan daerah ini menghasilkan garam rasa unik yang membantu membedakan masakan Szechuan otentik dari masakan daerah lainnya dari China.

Masakan Szechuan ditandai oleh rasa tradisionalnya yang kaya, yang berasal dari budaya ratusan tahun dan sebagian dibentuk oleh kekuatan alami iklim. Masakan Szechuan yang otentik menawarkan pengalaman bersantap yang unik yang terdiri dari sensasi rasa petualangan dan kreatif.

About

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *